Thursday, 16 October 2014

Bila tiba


Orang kata hal berkaitan ajal dan rezeki adalah milik Allah. Kita sebagai hamba mustahil untuk mengetahui bila ajal kita akan tiba. Gambar di atas itu adalah anak perempuan saya yang nombor dua. Namanya Aisyah Humaira dan berusia 6 tahun. Berperwatakan manja dan mudah sangat simpati dengan orang.

Pada 7 Oktober yang lepas, saya dan isteri terkejut mendengar berita salah seorang daripada sahabat anak saya terlibat dalam kemalangan jalanraya dan meninggal di tempat kejadian. Pada masa kejadian, beliau bersama ibu dan bapanya.

Saya cuba menerangkan kepada anak perempuan saya bahawa kematian itu tidak mengenal sesiapa. Orang tua atau muda, orang sihat atau sakit semuanya akan menghadapi saat kematian.
Kita perlu melakukan persediaan yang cukup agar mampu menempuhi alam yang seterusnya.

Ini dijelaskan dalam Al-Quran, Surah An-Nisa' Ayat 78,

Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh. Dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau pula mereka di timpa bencana, mereka berkata:" Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu". Katakanlah (wahai Muhammad): "Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah". Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?.

Al-Munafiqun Ayat 11,

Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali akan melambatkan kematian seseorang (atau sesuatu yang bernyawa) apabila sampai ajalnya dan Allah amat mendalam pengetahuanNya mengenai segala yang kamu kerjakan.


Banyak lagi dalil yang dijelaskan dalam al-Quran tentang kematian sebagai peringatan kepada setiap yang hidup. Kita hendaklah meyakininya dan bersedia menghadapinya.

Berbalik kepada kematian kawan anak saya tadi, kita terus memikirkan ajal sampai pada usia semuda itu. Belum mengerti apa-apa, belum menikmati semuanya atau masih terlalu awal mungkin persoalan biasa yang keluar dari mulut manusia. Tapi bagi Allah, persoalan tentang kematian mutlak milikNya. Tiada siapa yang boleh meminta atau menolak hakikat ini. Wallahu'alam





Artikel Berkaitan 








No comments: